150 Tahun Jadi Misteri Terbesar Yahudi

150 Tahun Jadi Misteri Terbesar Yahudi, Makam Kuno dari Pemberontak Pembersih ‘Kenajisan’ Itu Akhirnya Terbongkar

150 Tahun Jadi Misteri Terbesar Yahudi – Dalam upaya untuk memecahkan salah satu misteri terbesar sejarah Yahudi, Israel Antiquities Authority pada 2015 berusaha menemukan makam Makabe yang telah lama hilang.

Makam itu diyakini terletak di dekat Modi’in, antara Yerusalem dan Tel Aviv.

Mempertimbangkan pencarian tersebut sebagai yang paling penting secara nasional dan ilmiah, pihak berwenang merekrut sukarelawan.

Perekrutan itu antara lain untuk membantu mereka akhirnya memecahkan teka-teki seputar tempat peristirahatan terakhir para pejuang Yahudi kuno yang terkenal.

Menurut sumber-sumber sejarah, Makabe – Matityahu Hasmonean dan kelima putranya, dari kota kuno Modi’in.

Memimpin pemberontakan melawan pemerintahan Yunani dan bertanggung jawab untuk membersihkan kenajisan dari Kuil Kedua.

“Tujuan penggalian arkeologis adalah untuk menentukan apakah ada substansi pada legenda dan cerita yang bermunculan di sekitar situs Horbat Ha-Gardi,” ata juru bicara IAA Yoli Shwartz.

Baca Juga : Rumah Kapal, Tempat Paling Angker di Lampung

Makam Makabe digambarkan dalam dua buku kuno oleh Josephus Flavius ​​sebagai struktur tinggi, mengesankan, dikelilingi oleh tiang.

Dibangun dari batu-batu halus, dan ditutupi dengan atap seperti piramida, menghadap ke laut.

Kedekatan situs Horbat Ha-Gardi dengan desa Arab Al-Midya, dan kesamaan nama desa dan Modi’in kuno.

Pertama kali menarik arkeolog dan ilmuwan 150 tahun yang lalu, kata Shwartz.

“Beberapa dari mereka mendokumentasikan situs ini dalam tulisan dan gambar mereka, dan beberapa bahkan berhasil melakukan penggalian di sana,” katanya.

Yang terakhir, kata Shwartz, mengungkapkan sebuah makam megah yang ditopang di atas pilar besar yang mendukung lempengan batu besar.

“Kubah pemakaman yang luar biasa ditemukan di bagian bawah struktur,” tambahnya.

Shwartz mengatakan antusiasme awalnya dipelopori oleh seorang arkeolog Prancis bernama Charles Clermont-Ganneau.

Penggaliannya di situs tersebut mengungkap mosaik yang dihiasi dengan salib di lantai kubah penguburannya.

Penemuan itu membuatnya percaya bahwa itu adalah sifat Kristen.

Namun, Clermont-Ganneau menambahkan peringatan penting:

“Ada kemungkinan bahwa struktur ini dibangun oleh orang-orang Kristen, untuk memperingati tempat pemakaman Makabe Suci.

Karena mereka adalah orang-orang kudus yang ditinggikan di mata kekristenan.

Sangat mungkin bahwa di masa depan akan ditemukan bukti nyata yang menunjukkan bahwa situs tersebut adalah tempat makabe dimakamkan.”

Baca Juga : Benarkah Aroma Melati Artinya Ada Hantu?

Meskipun demikian, setelah publikasi laporan yang mendorong Clermont-Ganneau, situs itu ditinggalkan dan tetap sepi.

“Tidak ada keraguan bahwa struktur yang ditemukan itu tidak biasa,” kata mereka.

“Uraian dari 150 tahun yang lalu terungkap di sini, di depan mata kita, dan kami menemukan kubah megah penguburan.

Pilar besar yang tampaknya mendukung cerita.

Halaman depan yang mengarah ke makam, dan bangunan terkait lainnya.”